Selasa, 09 Juli 2019

Dermatovenerology

Stase kulit bakal berakhir dalam 2 minggu ini. So far, stase ini jadi stase ternyaman dari 9 stase sebelumnya. Mungkin kalo dikasih kesempatan buat ambil sekolah lagi, nggak lain nggak bukan pasti Kulit& kelamin jadi list teratasku hhehe. Selain pelajarannya yang bikin nyaman, guru di stase ini juga sayang banget ke coas nya. Sayang nggak harus diungkapin dengan kata-kata kan. Kenapa beliau aku anggap sayang banget ke kita, karena setiap pagi kita selalu dapet petuah dari beliau, koreksi kelakuan kita setiap harinya. Menurut beliau setinggi apapun ilmu nggak akan berguna jika attitude nya nol. Beliau selalu disiplin banget kalo masalah pasien. Beliau selalu negur kita kalo kita nggak senyum ke pasien. Dan well, inilah yang nggak aku dapetin di stase lain. Di stase ini kita diajarkan untuk bener-bener hormat ke pasien. Kalo disini beliau selalu bilang bahwa pasien itu guru kita, mereka nggak akan mungkin mau sakit dan rela antre panjang buat periksa, jadi kita harus menghormati pasien, selalu ramah dan jangan lupa selalu bilang TERIMAKASIH. I adore him so much, beliau sosok guru sejati yang selalu bisa jadi contoh baik murid-muridnya. Kadar seorang itu bener-bener tulus dan baik adalah ketika orang lain bisa nyaman dan senang ketika bertemu dengan kita. Dan beliau membuktikannya, meskipun udah purna tugas, pasien beliau masih aja banyak dan senang kalo diperiksa oleh beliau karna emang beliau baik banget ke pasien. Dan yang selalu aku note adalah, beliau selalu bilang terimakasih. 
Well, memang bilang maaf dan makasih jadi meningkatkan derajat kita di depan orang lain. If you respect to others, you'll get it back. Dan lihat, semakin tinggi ilmu beliau semakin beliau merendah dan lebih menghargai orang lain. Di sisi lain, ada salah satu oknum juga yang contrary banget sama beliau. Contrary dalam hal sifat alias wataknya. Tapi, emang sih dengan adanya keadaan yang kontras ini bikin aku belajar dan bisa bedain mana orang yang tulus dan mana yang literally fake. Banyak banget pelajaran hidup yang bisa diambil di poli ini, banyak juga pelajaran biar kita bisa jadi dokter yang baik nantinya. Semoga nanti bisa sehebat beliau-beliau dan bisa jadi dokter yang baik untuk bangsa dan Negara. Aamin

Jumat, 21 Juni 2019

The Perfect Date


You want to know how you can tell if you're meant to be with someone? Just sit and have a conversation. Some people when you talk to them, it's like trying to listen to classical music on a radio with no antenna. You can push that dial back and forth all you want, but you only get the static. But when you're meant to be with someone, and they truly are the one, you just sit, start talking and a Beethoven sonata will begin to play.

- Brooks Rattigan (The Perfect Date)
Hasil gambar untuk the perfect date celia 

barusan nonton film The Perfect Date nya Netflix dan dapet quote manis yang emang relate banget. Film ini berkisah tentang para remaja yang akan masuk Universitas. Dan salah satunya adalah Brook, yang mana dia ambis banget pengen ke Yale University dan berusaha ngumpulin uang buat masuk Univ dengan cara mainin aplikasi buat buka jasa jadi temen dating. Sebelumnya dia udah ketemu sama si Celia, cewek tomboy , kocak dan cuek ini pake jasa si Brook buat nemenin dia ke pesta dansa. Btw disini, aku seneng banget sama karakter si Celia . Dia tipikal cewek yang nggak kemayu, mandiri, tangguh, dan kocak. Dari sifatnya yang apa adanya plus kocak , akhirnya dia gampang nyambung banget sama si Brook yang tipikalnya juga sama. Celia meskipun anak orang kaya, dia tetep humble, jadi dirinya sendiri dan nggak ribet kayak cewek kebanyakan. Sukaaaa abis sih sama si Celia, dan seneng waktu kali pertama dia langsung nyambung sama si Brook. Emang sih kalo se frekuensi mau ngobrolin apa aja juga bakalan nyambung. Such a sweetlove story, and where can i find 'Brook' for my self? :)

Sabtu, 26 Januari 2019


Tenang,.. ada fajar yang selalu membuka lembar hari barumu
Memang terkadang hidup tak seperti yang kamu inginkan
Memang terkadang ada saja yang membuatmu terluka, padahal kamu telah berusaha
Lagi-lagi, tenang...fajar selalu menawarkan hangatnya esok hari
Terkadang semua terasa sulit,
Sulit menerima apakah kamu layak untuk semua ini?
Jenuh.
Bosan
Pilu
Menjadi satu
Tapi bisakah kau sadari? Tuhan sedang membentukmu
Menjadi pribadi kuat, dan tak patah semangat
Tuhan lagi-lagi sedang membentukmu dengan cara Nya
Sabar,.. bukankan untuk mencapai puncak
kau harus melewati terjalnya bebatuan, derasnya hujan, dan dinginnya malam?
Sabar,... ada yang sedang Tuhan persiapkan.
Percayalah, fajar selalu menawarkan hangatnya lembaran hari esokmu

Selasa, 08 Januari 2019

6/13 Neuro

Tulisan ini dibuat saat shift jaga malam ruang Melati, saat pikiran tiba-tiba kalut dan mencoba mencari penjelasan atas semua tanya dalam pikiran. Sorry kalo tulisannya acak2an , karna cuma nulis via hp tanpa bisa edit rapi kayak di laptop.

Malam ini, sama sih seperti malam-malam jaga di Melati, ruang rawat inap saraf yang pasiennya mayoritas adalah pasien stroke. Tiap jaga , pasti ada aja yg tiba-tiba apnea, maklum kondisi pasien rata-rata sudah tahap terminal. Well, buatku saraf adalah tempat yg harusbya ideal untuk belajar... Belajar memahami kalo saraf itu susah pake banget, dan belajar kalo umur juga Allah yg punya. Menurut teori harusnya orangnya nggak sadar kalo ada lesi perdarahan di batang otak, tapi ternyata di lapangan kesadaran masih 456. We never expect what will we face. Sering banget ngeluh capek.. karna emang iya capeknya nggak bisa dideskripsikan lagi, jenuh apalagi. Di stase ini , pressure yg kita rasain lebih besar dari 4 stase mayor yg notabene spending 10 minggu. Dalam 5 minggu stase, kita dituntut ilmiah 8 kali , well sekali ilmiah aja rasanya engap...kena hantam kata-kata konsulen yg pedesnya minta ampun belum lagi mesti jaga -dinas - jaga lagi.
Kadang kalo dipikir-pikir , apa emang ini udah batas limit (?) Pikiran rasanya sedih , engap, jenuh , capek jadi satu. 6/13 stase emang memeras otak banget , buat aku yg notabene coass pas-pas an yg gak jenius jenius amat.
Saraf, buatku tertampar sekali lagi, belajarmu udah sampe mana sih(?) Ternyata masih belum sebanyak yg harusnya jadi target seorang dokter muda. Sedih (?) Iya ... Pasti.
Ngerasa nge down juga pas di stase ini, dengan konsulen yg ... Pedes banget ngomongnya, dikit-dikit auto bilang "kamu gak tak luluskan lo ya", kata-kata "gak nge lulusin" bbener-bener nancep sampek kebawa-bawa mimpi... Meskipun temen-temen dah bilang "yaelah kayak gangerti org itu, semua mua juga dibilang nggak lulus kali" ..... Yha tapi buat aku yg sebaper ini, kata-kata kayak gtu udah langsung mematahkan seperbagian motivasiku di saraf. Well, dapat kusimpulkan stase ini adalah stase Hell ... Hawa-hawa konsulen yg diem-diem kasi C, konsulen nyablak kalo ngomong langsung jleb ke hati... Menghantui setiap hari. 3 days left , untuk di stase ini, 3 days yg ditunggu2 para koass pas-pas an kayak aku huhu. Saraf just like a nightmare... Nggak cuma pasienny, ruangannya, konsulennya .. semua wrap in one SEREM.

Tapi alhamdulillah nya , kadang ada pasien yg kita rawat sampe bilang "mbak, semoga mbak dokter muda sukses ya" pas kasi obat langsung auto melow, sedih dan sekaligus seneng pas pasien nyemangatin kita. Tadinya nge down , langsung auto recharge pas dapet doa baik kayak gitu, alhamdulillah sih pas ada pasien yg perhatian gtu sama kita.

Yha semoga, saraf bukan stase untuk mengulang , karna emang saraf adalah stase yang "hell" pake banget :")