Kamis, 10 September 2020

Hari ini sambil nunggu orderan makanan jadi pengen mulai nulis di blog lagi, udah lama banget nggak sowan kesini gara-gara males nulis dan fokus ngerjain yang lain. Hari ini sepulang dari puskesmas seneng banget bisa tidur siang karna biasanya selalu nggak bisa tidur siang. Alhamdulillah sebuah rezeki dan kenikmatan yang dikasih sama Allah SWT hehe. 
Kita udah berapa lama ya fight for this pandemic? kayaknya udah 7 bulanan ya.. semakin lama semakin ngak terkendali angkanya. Nggak cuma penderita confirmed positif yang selalu nambah bahkan sehari bisa 3000 an kasus, tapi juga semakin banyak orang yang acuh dan nganggep corona ini nggak ada. Sedih banget rasanya, terutama buat kita para tenaga kesehatan. Sering banget liat komentar-komentar yang negatif dan selalu bilang nakes selalu mempositiv kan pasien biar dapet insentif lebih(?). Astaghfirullah,.. sejujurnya deep down inside my heart nangis dan nelangsa banget ngelihat orang-orang rasanya malah ngejudge kita kayak mata duitan gini. Nggak hanya itu, beberapa influencer juga makin memperparah dengan teori-teori dan statement mereka yang cenderung menggiring masyarakat buat nggak percaya dan mengentengkan virus ini. Guys,.. nggak ada yang pengen pandemi ini terjadi. Nggak satu orang pun. Aku yang baru aja lulus jadi dokter nggak pernah bisa ngebayangin bakalan sumdok online, bakal anamnesis pasien dengan pake masker , nggak bisa ngelakuin pemeriksaan fisik semudah yang dulu tanpa APD level 2. Kita semua nggak pernah mengharapkan pandemi ini terjadi. Semuanya.... . Kalo disuruh milih, i prefer stay at home while waiting this pandemic is over, tapi sebagai seorang nakes aku harus berjuang bersama sejawat lainnya untuk bisa menuntaskan pandemi ini. Kalo ditanya sedih nggak jadi garda terdepan? jawabannya nggak, aku bahagia dan seneng banget bisa nolong sesama dan bermanfaat bagi sekitar, dan semua sudah ditakdirkan begini jalannya. Ketemu pasien, mendengarkan keluhan.. itu adalah sebuah berkah. Cuma satu hal yang bikin kita sedih banget... ketika kalian menganggap virus ini nggak ada, ketika kalian nganggep virus ini nggak sebahaya itu... ketika kalian cuma nganggep kita hanya sandiwara untuk keuntungan pribadi dan golongan. So Please.. we know this pandemic is real, we have to through and face it together. Ketika kita nggak satu suara seperti ini, maka jangan berharap this pandemic will be over :") ayookk sama-sama kita bareng-bareng hadepin ini, aku nggak nyuruh kalia buat jaga IGD kok, cuma pleasseeee minimal pake masker dan cuci tangan, tahan dulu buat keluar ke keramaian.. udah itu aja. Please jangan ada stigma-stigmaburuk tentang kita :")) doa buat kami itu udah sangat luar biasa, apalagi kalo disemangatin dan dikasih stigma yg positif. So please stay safe everyone, we'll through this together.. bismillah

Minggu, 26 April 2020

26 April 2019 : While Staying at Home in Pandemic COVID 19


Alhamdulillah setelah kurang lebih 5,5 tahun sekolah di kedokteran akhirnya lulus juga dan officially dapet gelar depan nama. Dari dulu selalu punya dream hypocratic oath (sumpah dokter) yang mana bakal pake kebaya favorit, foto bareng ayah ibuk udah pake sneli dan name tag IDI. hmm but Allah is the best planner. Ternyata, sumdokku tahun 2020 ini kudu via online karena kita harus menghormati social/physical distancing saat Pandemi COVID 19.

Well, how's my feeling? sedih sih pasti iya tapi gimana lagi. Sederet planning A-Z post lulus UKMPPD pun kudu disimpan ke saku dulu alias ditunda dulu. Padahal pengen banget jalan-jalan ke jogja, kulineran, hunting foto, nonton prambanan jazz.Ternyata semua planning harus sirna. 
Sempet mikir nggak sih? Why this all can be happened , kok ya pas banget saat aku lulus jadi dokter umum. Lulus disambut pandemi :")) nggak ada juga sejarahnya sumpah dokter online pake zoom karena emang momen sumdok adalah momen sakral layaknya nikahan hehe. 

Terus sering nanya ke diri sendiri, kok bisa sih ada virus baru yang kecepatan transmisinya luar biasa, sampek bener-bener manusia kudu terpenjara. Again semua belum ada jawabannya. 
Beberapa hari yg lalu sempet marah, nangis, putus asa kenapa Allah kasih cobaan kita seberat ini. Saking marahnya sampek nangis udah masuk depression scale mild depression juga deh kayaknya. Dan Allah selalu punya jawabannya, tiba-tiba nemu aja video artis yang lagi hijrah dan ngobrol santai. Terus dia bilang...
 "Ini tuh momen dimana kita kudu kontemplasi, mengingat bahwa apa yg tidak kita syukuri sebelumnya ternyata hal yg paling harus disyukuri, misalnya berjabat tangan dengan kawan, silaturahmi, pergi ke pasar, bangun tidur tanpa ketakutan dan masih banyak lagi"
"Well, kita terlalu jauh dan cepat tenggelam dalam kesibukan kita sehari-hari, tanpa melihat bahwa banyak yg harus disyukuri, dengan adanya hujan, oksigen yg tak terbatas, tumbuhan indah di skitar, awan biru serta burung-burung kecil yang menyapa di pagi hari,... ternyata semua itu nikmat yg harus disyukuri". "Allah is the best planner , pasti Allah ingin umatnya berkontemplasi , melihat lebih deep lagi tentang kehidupan yg kita jalani, tentang kesombongan manusia yang ternyata collapse dengan mudahya melawan musuh yg tak kasat mata." 
"And all we can do is just be patient, sabar tidaklah berbatas, ujian yg sesungguhnya itu adalah kesabaran untuk sebuah ketidakpastian yg kita alami sekarang." Sebagai umat muslim, kita harus juga berikhtiar, menjaga diri agar tetap selalu sehat"... "Well, banyak yang bilang Ramadhan tahun ini is the worst ever in our life as human being, but lihat lagi... apakah benar kita menyematkan kata the worst one untuk Ramadhan tahun ini? Bukankan tidak ada yang berbeda? Ramadhan tetaplah bulan suci yang paling kita nantikan sepanjang tahun, tidak ada yg berubah hanya sedikit menjaga jarak dari keramaian untuk tetap tarawih di rumah, buka bersama keluarga.."

Well, itu beberapa cuplikannya, dan emang rasanya emosi dikuras habis di tahun ini. Mungkin ini cara Allah menjawab doaku beberapa tahun yg lalu karna gak pernah ramadhan di rumah bareng ayah ibuk , dan sekarang Allah menggantikan waktu yg kuminta dahulu.Bukankah Allah memang memberikanmu anugerah waktu yang lebih banyak dengan ayah ibu. Belum tentu tahun depan bisa ramadhan full di rumah , ramadhan tanpa tergesa dengan pasien yang silih berganti. Then , COVID 19 has changed our daily life. Kita kudu cuci tangan everytime after contact to some things. Memakai masker all the time, selalu memperhatikan sel hygiene. Jujur aku sendiri sebagai nakes yag sering ke RS aja dulu gak gitu2 amat sering pake masker misalnya but time changes... RS jadi the scariest place untuk saat ini. Ya Allah, i know you are the best planner , i know that behind this pandemic there must be a blessing. Ya Allah, luaskanlah dan lapangkanlah kesabaran kami dalam menghadari ujian ini. Ya Allah berilah kami ampunan atas segala yg telah kita lakukan, terlalu sombong atas dunia yg fana ini, terlalu angkuh dan merasa menjadi tuan pada bumi yang dipijak padahal nyatanya manusia hanyalah sebagai tamu. Ya Allah semoga engkau selalu melindungiku, keluargaku, rekan sejawat dan semua rakyat Indonesia. Semoga Ya Allah, kita diberikan kekuatan untuk melawan wabah ini. Mungkin memang semua terasa tidak atau belum pasti , tapi yakinlah setiap labirin pasti memiliki ujungnya masing-masing. Bismillahirrohmanirrohim, we can beat this virus together, aamin

Selasa, 09 Juli 2019

Dermatovenerology

Stase kulit bakal berakhir dalam 2 minggu ini. So far, stase ini jadi stase ternyaman dari 9 stase sebelumnya. Mungkin kalo dikasih kesempatan buat ambil sekolah lagi, nggak lain nggak bukan pasti Kulit& kelamin jadi list teratasku hhehe. Selain pelajarannya yang bikin nyaman, guru di stase ini juga sayang banget ke coas nya. Sayang nggak harus diungkapin dengan kata-kata kan. Kenapa beliau aku anggap sayang banget ke kita, karena setiap pagi kita selalu dapet petuah dari beliau, koreksi kelakuan kita setiap harinya. Menurut beliau setinggi apapun ilmu nggak akan berguna jika attitude nya nol. Beliau selalu disiplin banget kalo masalah pasien. Beliau selalu negur kita kalo kita nggak senyum ke pasien. Dan well, inilah yang nggak aku dapetin di stase lain. Di stase ini kita diajarkan untuk bener-bener hormat ke pasien. Kalo disini beliau selalu bilang bahwa pasien itu guru kita, mereka nggak akan mungkin mau sakit dan rela antre panjang buat periksa, jadi kita harus menghormati pasien, selalu ramah dan jangan lupa selalu bilang TERIMAKASIH. I adore him so much, beliau sosok guru sejati yang selalu bisa jadi contoh baik murid-muridnya. Kadar seorang itu bener-bener tulus dan baik adalah ketika orang lain bisa nyaman dan senang ketika bertemu dengan kita. Dan beliau membuktikannya, meskipun udah purna tugas, pasien beliau masih aja banyak dan senang kalo diperiksa oleh beliau karna emang beliau baik banget ke pasien. Dan yang selalu aku note adalah, beliau selalu bilang terimakasih. 
Well, memang bilang maaf dan makasih jadi meningkatkan derajat kita di depan orang lain. If you respect to others, you'll get it back. Dan lihat, semakin tinggi ilmu beliau semakin beliau merendah dan lebih menghargai orang lain. Di sisi lain, ada salah satu oknum juga yang contrary banget sama beliau. Contrary dalam hal sifat alias wataknya. Tapi, emang sih dengan adanya keadaan yang kontras ini bikin aku belajar dan bisa bedain mana orang yang tulus dan mana yang literally fake. Banyak banget pelajaran hidup yang bisa diambil di poli ini, banyak juga pelajaran biar kita bisa jadi dokter yang baik nantinya. Semoga nanti bisa sehebat beliau-beliau dan bisa jadi dokter yang baik untuk bangsa dan Negara. Aamin

Jumat, 21 Juni 2019

The Perfect Date


You want to know how you can tell if you're meant to be with someone? Just sit and have a conversation. Some people when you talk to them, it's like trying to listen to classical music on a radio with no antenna. You can push that dial back and forth all you want, but you only get the static. But when you're meant to be with someone, and they truly are the one, you just sit, start talking and a Beethoven sonata will begin to play.

- Brooks Rattigan (The Perfect Date)
Hasil gambar untuk the perfect date celia 

barusan nonton film The Perfect Date nya Netflix dan dapet quote manis yang emang relate banget. Film ini berkisah tentang para remaja yang akan masuk Universitas. Dan salah satunya adalah Brook, yang mana dia ambis banget pengen ke Yale University dan berusaha ngumpulin uang buat masuk Univ dengan cara mainin aplikasi buat buka jasa jadi temen dating. Sebelumnya dia udah ketemu sama si Celia, cewek tomboy , kocak dan cuek ini pake jasa si Brook buat nemenin dia ke pesta dansa. Btw disini, aku seneng banget sama karakter si Celia . Dia tipikal cewek yang nggak kemayu, mandiri, tangguh, dan kocak. Dari sifatnya yang apa adanya plus kocak , akhirnya dia gampang nyambung banget sama si Brook yang tipikalnya juga sama. Celia meskipun anak orang kaya, dia tetep humble, jadi dirinya sendiri dan nggak ribet kayak cewek kebanyakan. Sukaaaa abis sih sama si Celia, dan seneng waktu kali pertama dia langsung nyambung sama si Brook. Emang sih kalo se frekuensi mau ngobrolin apa aja juga bakalan nyambung. Such a sweetlove story, and where can i find 'Brook' for my self? :)

Sabtu, 26 Januari 2019


Tenang,.. ada fajar yang selalu membuka lembar hari barumu
Memang terkadang hidup tak seperti yang kamu inginkan
Memang terkadang ada saja yang membuatmu terluka, padahal kamu telah berusaha
Lagi-lagi, tenang...fajar selalu menawarkan hangatnya esok hari
Terkadang semua terasa sulit,
Sulit menerima apakah kamu layak untuk semua ini?
Jenuh.
Bosan
Pilu
Menjadi satu
Tapi bisakah kau sadari? Tuhan sedang membentukmu
Menjadi pribadi kuat, dan tak patah semangat
Tuhan lagi-lagi sedang membentukmu dengan cara Nya
Sabar,.. bukankan untuk mencapai puncak
kau harus melewati terjalnya bebatuan, derasnya hujan, dan dinginnya malam?
Sabar,... ada yang sedang Tuhan persiapkan.
Percayalah, fajar selalu menawarkan hangatnya lembaran hari esokmu

Selasa, 08 Januari 2019

6/13 Neuro

Tulisan ini dibuat saat shift jaga malam ruang Melati, saat pikiran tiba-tiba kalut dan mencoba mencari penjelasan atas semua tanya dalam pikiran. Sorry kalo tulisannya acak2an , karna cuma nulis via hp tanpa bisa edit rapi kayak di laptop.

Malam ini, sama sih seperti malam-malam jaga di Melati, ruang rawat inap saraf yang pasiennya mayoritas adalah pasien stroke. Tiap jaga , pasti ada aja yg tiba-tiba apnea, maklum kondisi pasien rata-rata sudah tahap terminal. Well, buatku saraf adalah tempat yg harusbya ideal untuk belajar... Belajar memahami kalo saraf itu susah pake banget, dan belajar kalo umur juga Allah yg punya. Menurut teori harusnya orangnya nggak sadar kalo ada lesi perdarahan di batang otak, tapi ternyata di lapangan kesadaran masih 456. We never expect what will we face. Sering banget ngeluh capek.. karna emang iya capeknya nggak bisa dideskripsikan lagi, jenuh apalagi. Di stase ini , pressure yg kita rasain lebih besar dari 4 stase mayor yg notabene spending 10 minggu. Dalam 5 minggu stase, kita dituntut ilmiah 8 kali , well sekali ilmiah aja rasanya engap...kena hantam kata-kata konsulen yg pedesnya minta ampun belum lagi mesti jaga -dinas - jaga lagi.
Kadang kalo dipikir-pikir , apa emang ini udah batas limit (?) Pikiran rasanya sedih , engap, jenuh , capek jadi satu. 6/13 stase emang memeras otak banget , buat aku yg notabene coass pas-pas an yg gak jenius jenius amat.
Saraf, buatku tertampar sekali lagi, belajarmu udah sampe mana sih(?) Ternyata masih belum sebanyak yg harusnya jadi target seorang dokter muda. Sedih (?) Iya ... Pasti.
Ngerasa nge down juga pas di stase ini, dengan konsulen yg ... Pedes banget ngomongnya, dikit-dikit auto bilang "kamu gak tak luluskan lo ya", kata-kata "gak nge lulusin" bbener-bener nancep sampek kebawa-bawa mimpi... Meskipun temen-temen dah bilang "yaelah kayak gangerti org itu, semua mua juga dibilang nggak lulus kali" ..... Yha tapi buat aku yg sebaper ini, kata-kata kayak gtu udah langsung mematahkan seperbagian motivasiku di saraf. Well, dapat kusimpulkan stase ini adalah stase Hell ... Hawa-hawa konsulen yg diem-diem kasi C, konsulen nyablak kalo ngomong langsung jleb ke hati... Menghantui setiap hari. 3 days left , untuk di stase ini, 3 days yg ditunggu2 para koass pas-pas an kayak aku huhu. Saraf just like a nightmare... Nggak cuma pasienny, ruangannya, konsulennya .. semua wrap in one SEREM.

Tapi alhamdulillah nya , kadang ada pasien yg kita rawat sampe bilang "mbak, semoga mbak dokter muda sukses ya" pas kasi obat langsung auto melow, sedih dan sekaligus seneng pas pasien nyemangatin kita. Tadinya nge down , langsung auto recharge pas dapet doa baik kayak gitu, alhamdulillah sih pas ada pasien yg perhatian gtu sama kita.

Yha semoga, saraf bukan stase untuk mengulang , karna emang saraf adalah stase yang "hell" pake banget :")

Minggu, 09 Desember 2018

Quite good in december.
I always know that 'my depressed' love story always begin in December
well, i dont hate December a lot..
but i always have a 'confusing' position in December
Im not kind of girl that easily have a crush
but now maybe someone has come
several years ago...
but we're having no clue... 
First time i have a lill talk ,. 'may be i'll like him'
but.... several years apart.. and still goin on
i decide that i just afraid of being lonely..
no.. he's not what i need..
but..
deep inside .. he also kind hearted.. 
but again.... im not into him
im so mean, to me.. and to him..
so sorry..
several years for knowing you... 
i still have no clue..
and it wont be more
than jus a friend.

9th December

Jumat, 30 November 2018

Akhir stase 5/13 ku

Akhir November ini ditutup dengan ujian stase 5/13 ku yang literally ter-mencekam selama aku ujian di kedokteran. Stase ENT yang jadi impian buatku lanjut sekolah lagi, rasanya langsung lenyap gegara pesimis abis sama nilai ujian ENT ku ini. Emang sih otak aku pas-pas an , tapi emang udah legendaris juga kalo ENT banyak memakan konban, korban UJIAN. 
Pressure nya itu lo gengs yang bikin kepala tension headache, peristaltik usus meningkat, hormon leptin yang tiba-tiba naik, dan yang pasti adrenalin naik drastis. Like a rollercoaster gitu kayaknya deh hehe. Gimana ya...aku sih udah ngerasa belajar tapi ya gitu yang ditanyain itu lo gengs... beyond expectations. Belom lagi ujian keterampilan yang menurut aku SUSAH :"). Masa iya pasiennya punya CAE edema , sempit plus headlamp kuning yang amat nggak appropiate di kepala aku, plus NO OTOSKOP MAMENNNNN!!!!!!!!
Sumpah berasa ujian hidup terberat, kudu lihat CAE sama membran timpani dengan alat yang sebegitunya "EMEJING" :")) btw thanks dok.
Mungkin beliau emang pengen membiasakan para koass yang butiran debu ini untuk ngeliat membran timpani with no othoscope cuy :) mantap gila.
Yaaaaa pastinya pas ujian face to face dibantai lah aku cuy, habis dah habis
cuma jawab "enggeh dokter," dan auto "mohon maaf dokter"
then, ujian kita seminggu cuy :") seminggu di karantina, seminggu full buat ujian ENT mulai telinga hidung tenggorokan.
So, yang awalnya aku berekspektasi bisa dapet nilai "bagus" di stase angker ini biar bisa lanjut spesialistik ini jadi sirna bak riak di lautan hahahah
Well, makasih dok... koas mu ini sudah cukup gila menjawab lika liku ujian yang diberikan :")
but literally, i do respect my doctor for trusting her patient to us "para cecunguk" yang tak bisa apa-apa ini. I do respect juga buat para pasien poli THT yang dengan sabar kita bersihkan serumennya . Ya, pokoknya.... SESUATU lah gitu ya stase ini. Saking takutnya sampek kebawa mimpi terus cuy. Mungkin sekarang haluan mulai beranjak ke spesialistik lain, wkwkwk buat ENT i say NO :") tengkyuuuu sudah berkesan

Minggu, 28 Oktober 2018

Sebuah Kerisauan akan Pertemanan

terkadang lingkungan membuat kita harus berkompromi dengan keadaan.
terlalu cepat menyimpulkan dibilang tak sabaran.
lalu apa benar jika yang salah , dipertahankan bukannya diingatkan (?)
lagi-lagi aku tak suka berkompromi dengan keadaan.
kalau kau bilang aku terlalu banyak pikiran, lalu apa jadinya denganmu yang tak bisa diandalkan (?)
sekali lagi, apakah benar aku memang harus berkompromi dengan keadaan(?)
coba jelaskan dimana letak kesalahan.

Rabu, 17 Oktober 2018

Membiru


Bertanya tentang luka diri sendiri, apakah hari ini sudah baik-baik saja? atau sebaliknya? 
Mungkin aku harus berkata : Sudah, tak perlu terburu.. toh semua akan ada waktunya tak lagi membiru.
Kukira hari-hari yang lalu akan membuatku tak lagi menunggu, ah apadaya... aku selalu terburu menyimpulkan sesuatu. Bukan, ternyata bukan . Lagi-lagi aku terbawa angan yang kukira akan melabuh. Sudah kusematkan tanda rencana kapalku ke tujuan semu , ternyata belum saatnya bersandar disitu. 
Lalu seperti apa lukaku? Lebih membiru?
-

(a random thoughts, di tengah bosannya menyusun status ujian stase 4/13 ku)

Bromo di suatu pagi



Hei lihat, aku kembali ke tempat ini. Bagiku mengunjungimu lagi bukan suatu hal yg membosankan. Kudengar dirimu sedang terluka dan berduka. Saat sebagian orang berkata "Buat apa kembali , jika yang kau temui bukan dia lagi." aku tetap ingin melihatmu sekali lagi. Bukan untuk mencaci, cuma ingin mengamati seberapa dalam lukamu kemarin. Bukankah pagi selalu membersamai dan tak akan menghianati? Semoga pagi mu pelan-pelan akan mengobati,.. pelan-pelan menghangatkan hatimu yang mungkin sedang dilanda kacau. Aku cuma ingin mengunjungimu sekali lagi, sungguh bukan untuk mengusik harimu. 
Kelak semoga ada yang mampu membasuh lukamu dan tumbuh bersamamu. 
Kelak aku tetap disini, menjadi seorang teman yang berterima kasih karena denganmu aku mengerti bahwa menemani bukan selalu akan membersamai.
.
.
.
Bromo, di suatu pagi.